Webinar Teknik Lingkungan Unibos Bahas Sinergitas Pengelolaan Sampah

0
79

HARIANSULSEL.COM, Makassar – Melihat situasi dan kondisi lingkungan saat ini yang salah satunya dipengaruhi oleh semaraknya sampah yang tidak pada tempatnya yang menjadi pembicaraan masyarakat sebagai penyebab banjir dan masalah lingkungan lainnya kini menjadi pembahasan pada webinar program studi Teknik Lingkungan Fakultas Teknik Universitas Bosowa (Unibos), Rabu (29/7)

Dalam Webinar Nasional dengan Tema Sinergitas Pengelolaan Sampah ini menghadirkan beberapa narasumber yang berkompeten dibidangnya. Termasuk CEO Bosowa Foundation Melinda Aksa, Environmental Engineering Kitakyushu University Jepang Indriyani Rachman, Kepala P3E Sulawesi & Maluku Darhamsyah, Ketua Asosiasi Bank Sampah Indonesia Saharuddin Ridwan.

Webinar yang dilakasanakan via aplikasi zoom dan live streaming youube, facebook dan instagram Unibos ini turut diikuti 350 Peserta dari seluruh kalangan masyarakat juga dosen, mahasiswa dan karyawan.

Webinar ini dibuka langsung oleh Rektor Universitas Bosowa Prof Muhammad Saleh Pallu, Dalam sambutannya menuturkan “Seminar seperti ini sangat penting dilaksanakan melihat perilaku manusia yang terus kurang memperhatikan dampak sampah yang semakin banyak dari waktu-kewaktu. Oleh karena itu seminar ini diharapkan dapat bermanfaat bagi masyarakat agar mendapatkan ide dan soslusi untuk bagaiamana mengelola sampah. Hal ini juga merupakan bentuk dari tri dharma perguruaan tinggi yaitu pengabdian kepada masyarakat dalam membantu pemerintah untuk mengedukasi kepada warga kita untuk mengolah sampah secara makro dan mikro” ungkapnya.

“Unibos sebelumnya telah melakukan implementasi yaitu membentuk lembaga Sekolah Sampah, Makassar Memilah Sampah yang juga turut didukung oleh Bosowa Peduli tentunya dengan gagasan dari Ketua Yayasan Aksa Mahmud yang akan mengedukasi warga masyarakat untuk mengurangi produksi sampah dan bagaimana cara mengelola sampah yang dihasilkan” tambahnya.

Selain itu Environmental Engineering Kitakyushu University Jepang, Indriyani Rachman, memaparkan beberapa pembahasan dan berpesan “bahwa kita sebaiknya di sekolah-sekolah dan perguruan tinggi mensinkronkan kurikulum Pendidikan dengan Pendidikan lingkungan. Disekoalah-sekolah sebaiknya mengajarkan anak-anak bahaya sampah dan bagaiamana mengolala sampah mulai sedari kecil agar terbentuknya budaya mengelola sampah yang baik ditengah masyarakat” paparnya.

Untuk lingkungan Bosowa Foundation sendiri telah lebih dulu menerapkan pengelolaan sampah dengan berbagai cara. Hal ini diungkapkan CEO Bosowa Foundation Melinda Aksa yang juga sekaligus dewan pembina Bosowa Peduli.

“Jika di internal kita sendiri telah menerapkan beberapa teknik olah sampah. Termasuk yang organik dan non organik. Ada yang bisa dijadikan pupuk, ada yang bisa dijadikan bahan kreasi dan ada juga yang bisa dijadikan tabungan uang dengan dijualnya sampah ke mall sampah. Selain itu untuk mengatasi banji juga kita telah menerapkan sistem biopori rumahan yang diaplikasikan di unit-unit pendidikan dan rumah-rumah karyawan. Tentunya segala macam bentuk untuk menjadikan lingkungan terjaga juga kami lakukan. Termasuk penanaman pohon dan penghijauan dalam ruang. Tentunya ini kami lakukan untuk membantu pemerintah dalam mengedukasi masyarakat. Salah satunya telah kami terapkan di Kec.Manggala Makassar”, tutur Melinda Aksa. (and/hariansulsel)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here